MAKALAH PUASA  

KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT Tuhan semesta alam, yang telah melimpahkan Rahmat, Taufik serta Inayah-Nya kepada penulis. Sholawat serta salam semoga tetap terlimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, yang diutus sebagaii rahmat untuk sekalian alam dan yang membimbing umat kejalan yang lurus. Begitu juga kepada para keluarga dan sahabatnya serta orang-orang yang mengikuti jejaknya sampai akhir zaman.
Pada dasarnya, dalam pembuatan makalah ini disesuaikan dengan tuntutan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK), yang mana tugas ini merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan.
Ucapan terima kasih kepada Bapak Drs. Damanhuri, MA. selaku Dosen Pembimbing yang telah membaerikan pengarahan. Dan kepada Bapak/Ibu Dosen Fakultas Tarbiyah yang secara tidak langsung telah memberikan jasa, serta kepada teman-teman serta semua pihak yang terlibat dalam penyusunan makalah ini sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini sesuai dengan waktu yang telah ditentukan.
Penulis berdoa semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca, khususnya Mahasiswa IAIN Sunan Ampel. Penulis juga mengharapkan saran dan kritik konstuktif demi kesempurnaan makalah ini.

Surabaya, 29 Oktober 2006

Penulis









BAB I
PENDAHULUAN
Puasa adalah suatu ibadah yang diperintahkan Allah SWT kepada anak cucu Adam as. Yakni semua manusia yang ada di bumi ini. Karena puasa ini sebenarnya adalah satu ibadah yang sejak dahulu kala telah diakui oleh agama-agama sebelum Islam, kendati manusia telah mengadakan perubahan tentang caranya dan menukarnya. Tentang kewajiban puasa ini sebagaimana dijelaskan dalam al-Qur’an surat al-Baqarah: 183, yaitu: “ hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu puasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, agar kamu bertakwa.
Dalam sebuah hadits Qudsi, juga dijelaskan tentang keutamaan dan keunikan dari puasa ini yaitu Allah berfirman: “semua amal putra putri Adam untuk dirinya, kecuali puasa. Puasa adalah untuk Ku dan Aku yang memberi ganjaran atasnya. Dan untuk lebih jelasnya kami akan membahas tentang puasa ini lebih jauh lagi pada bab berikutnya.

















BAB II
PEMBAHASAN

A. HADITS DAN TERJEMAHANNYA
1. Kitab Riyadus Sholihin (1219 dan 1221)
1219- وعن ابي هريرة, رضي الله عنه, عن النبي, صلعم, قل: " من صام رمضان وقامه ايمانا واحتسابا, غفرله ما تقدم من ذنبه". متفق عليه.
Dan dari Abi Hurairah ra. Dari Nabi SAW. Berkata: “barang siapa puasa Ramadhan dengan penuh keimanan dengan mengharap ridhaa Allah maka akan diampuni dosanya yang telah lalu.

1221- وعنه, ان رسول الله صلعم, قل: " صوموا لرؤ يته, واْفطرو لرؤيته, فان غبي عليكم, فاكملوا عدة شعبان ثلاثين" متفق عليه.
Darinya (Abu Hurairah) bahwa Rasulullah SAW bersabda: berpuasalah setelah melihat hilal. Jika mendung menyelimuti, maka sempurnakanlah dangan hitungan hilal.
2. Kitab Lu’lu’ Wal Marjan
707- عن ابي هريرة رضي الله عنه قال قال رسول الله صلعم:" قال الله كل عمل ابن ادم له الا الصيام, فانه لي وانا اجزي به والصيام جنة, واذا كان يوم صوم احدكم فلا يرفث ولا يصخب فان سابه احد او قاتله فليقل اني امرؤ صائيم, والذي نفس محمد بيده لخلوف فم الصائم اطيب عند الله من ريح المسك للصائم فرحتان يفرحهما: اذا اْفطر فرح واذا لقي ربه فرح بصومه".ْ
Diriwayatkan dari Abi Hurairah ra. Rasulullah SAW bersabda:” setiap amal ibadah anak Adam adalah untuk dirinya sendiri kecuali puasa (yang dilakukan untukku dan aku akan memberikan pahala untuk itu). Dan puasa itu adalah perisai (dari api neraka) maka orang yang berpuasa janganlah berkata kotor(keji) dan jangan pula bersuara keras (tidak boleh ribut). Dan apabila seseorang mencaci maki atau mengajak berkelahi, maka hendaklah ia mengatakan “saya adalah orang yang sedang berpuasa”. Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada ditanganNya, sungguh bau mulut orang yang berpuasa lebih harum disisi Allah daripada bau minyak misk (kasturi). Dan inilah perkataan Allah, ada dua kegembiraan bagi orang yang berpuasa, pertama, pada saat berbuka (ifthar), kedua, pada saat bertemu dengan Tuhannya pada saat itulah ia akan menemukan kegembiraan atas puasanya”.

708- عن ابي هريرة رضي الله عنه, ان رسول الله صلعم, قال: الصيام جنة فلا يرفث ولا يجهل وان امرؤ قاتله او شاتحه فليقل اني صائم مرتين والذي نفسي بيده لخلوف فم الصائم اطيب عند الله تعالي من ريح الحسك يترك طعامه وشرابه وشهوته من اجلي الصيام لي واْن اْجزي به و الحسنة بعشر امثالها.
Diriwyatkan dari Abi Hurairah ra. Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah bersabda: puasa adalah perisai (dari api neraka), maka janganlah kamu berkata kotor dan bersuara keras. Dan apabila seseorang memaki atau mengajak berkelahi, katakan kepadanya aku sedang berpuasa. Dan Nabi SAW menambahkan demi Dia yang menggenggam jiwaku, bau mulut orang yang berpuasa lebih harum dari bau minyak misk (disisi Allah). Dan ia tidak makan, tidak minum dan meninggalkan nafsunya karena Aku, puasa Adalah untukku, dan akulah yang akan membalasnya dan setiap kebaikan akan dibalas 10 kali kelipatannya.
3. Bulughul Maram (682)
عن ابي هريرة قال , قال رسول الله صلعم. " من لم يدع قول الزود والعمل به والجهل, فليس لله حاجة في ان يدع طعامه وشرابه ".(رواه البخاري)
Dari Abi Hurairah berkata: Rasulullah SAW. Bersabda: ”Siapa tidak mau menolak (omongannya) yang dusta, dan perbuatan kotornya, dan bodohnya, maka Allah tidak perlu (omongannya dalam) menolak lapar dan dahaganya (makanan dan minumannya)”.
Keterangan: maksud hadits
Tiada faedah puasanya orang yang tidak mau mencegah omongan dan perbuatannya yang dusta serta bersikap bodoh atau berkelakuan dungu.
4. Sunan Turmudzi (619)
حدثنا هناد حدثنا عبده والمحاري, عن محمد بن عمر وعن ابي سلمة, عن ابي ابي هريرة قال: قال رسول الله صلعم. " من صام رمضان وقامه ايمانا واحتسابا غفرله ما تقدم من ذنبه ومن قام ليلة القدر ايمانا واحتسابا غفر ما تقدم من ذنبه".
Menceritakan kepada kami Hannad, menceritakan kepada kami Abduh dan Al-muhadi dan Muhammad bin Amr dan Abi Salamah dari Abi Hurairah berkata: Rasulullah SAW bersabda: ”barang siapa yang berpuasa dibulan Ranmadhan dan beribadah dengan penuh keimanan dan mengharap ridha Allah, maka dosa-dosa yang telah berlalu akan diampuni, dan barang siapa yang berdiri pada saat Lailatul Qadr dengan penuh keimanan dan mengharap ridha Allah maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu”.

B. KANDUNGAN HADITS
1. Keutamaan Puasa
Hadits diatas menjelaskan bahwa puasa Ramadhan adalah puasa yang difardhukan dan mempunyai banyak keutamaan jika puasa itu dilakukan karena Allah dan bukan karena ia takut kepada manusia, maka Allah langsung memberi balasannya, yakni dia akan bertemu langsung dengan Allah. Allah pun memerintahkan agar berbuat baik. sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits Qudsi, Allah berfirman: “semua amal putra putri Adam untuk dirinya, kecuali puasa. Puasa adalah untuk Ku dan Aku yang memberi ganjaran atasnya.
Selain itu hadits diatas juga menjelaskan tentang keutamaan nafasnya orang yang berpuasa itu lebih harum dibandingkan dengan minyak misk.
2. Meninggalkan Perkataan dan Perbuatan Kotor
Tiada faedah puasanya orang yang tidak mau mencegah omongan dan perbuatannya yang kotor dan dusta, Ibnu Hajar pun berpendapat bahwasannya Allah tidak akan menghendaki puasa orang yang perbuatannya seperti itu, sedangkan Syarih berkata: hadits ini menunjukkan bahwa perbuatan-perbuatan tidak akan mengakibatkan puasanya tidak diterima oleh Allah, tetapi hanya akan dikurangi pahalanya.
3. Hikmah Puasa dan Keutamaan Malam Lailatul Qadr
Ibadah puasa itu mengandung beberapa hikmah, diantaranya ialah:
a. Tanda terima kasih kepada Allah karena semua ibadah mengandung arti terima kasih kepada Allah atas nikmat pemberiannya yang tidak terbatas banyaknya dan tidak bernilai harganya. Sebagaimana firman Allah dalam Q.S. Ibrahim: 34.
وان تعدوا نعمت الله لا تحصوها
“Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah kamu dapat menghitungnya”.
b. Didikan kepercayaan seseorang yang telah sanggup menahan makan dan minum dari harta yang halal kepunyaannya sendiri karena ingat kepada Allah sudah tentu ia tidak akan meningalkan segala perintah Allah, dan tidak akan berani melanggar segala larangannya.
c. Didikan perasaan belas kasihan terhadap fakir miskin karena seseorang yang telah merasa dan pedihnya perut kosong/ tidak makan.
d. Menjaga kesehatan.
Didalam bulan puasa Ramadhan terdapat satu malam yang mempunyai kelebihan yakni malam Lailatul Qadr. Dan kelebihannya yakni berlipat gandanya pahala amal ibadah pada malam itu lebih dari 29.500 ganda. jika seseorang dapat menemukan satu malam itu, maka ia akan mendapat ganjaran lebih banyak dari pada beramal seribu bulan.
4. Ketentuan Datang dan Berakhirnya Puasa
Puasa Ramadhan diwajibkan atas tiap-tiap orang mukallaf dengan salah satu dari ketentuan-ketentuan berikut ini:
a. Dengan melihat bagi yang melihatnya sendiri.
b. Dengan mencukupkan bulan Sya’ban tiga puluh hari. Maksudnya, tanggal bulan Sya’ban itu dilihat, tetapi kalau bulan tanggal satu Sya’ban tidak terlihat (dalam keadaan langit mendung), tentu kita tidak dapat menentukan hitungan, maka sumpurnakanlah 30 hari.

BAB III
PENUTUP


Kesimpulan
Dari beberapa hadits diatas dan beberapa penjelasan diatas dapat kita simpulkan bahwa puasa merupakan sebuah ibadah yang yang diperintahkan Allah kepada umatnya yang beriman. Dan waktu untuk puasa itu sendiri telah ditentukan Allah pada bulan-bulan tertentu yang mana datangnya dan berakhirnya bulan puasa itu ter dapat tanda-tandanya tersendiri.
Selain itu dalam puasa ini terdapat banyak keutamaan-keutamaan yang terkandung didalamnya, serta hikmah-hikmah yang akan didapatkan oleh orang-orang yang benar-benar menjalankan puasa semata-mata untuk Allah dan karena Allah. Dan Allah menjanjikan pahala bagi orang-orang tersebut.

















DAFTAR PUSTAKA


Jannah, Masrap Suhaemi. A.H. Abu Laily Istiqomah B.A, 1993. Terjemah Bulughul Maram, Surabaya: Al Ikhlas.
Muhammad, Abu Abdillah bin Ismail bin Ibrahim bin Mughirah bin Bardizbah dan Abu Muslim bin Hajjaz, Lu’Lu’ Wal Marjan, Juz II, Bairut Libanon: Darul Fikr.
Muhmmad, Abu Isa bin Isa bin Surah, 1994. Sunan Turmudzi, Bairut Libanon: Darul Fikr.
Yahya, Imam Abu Zakaria bin Sharab an Nawawi, Riyadus Shalihin, Karachi Pakistan: International Islamic Publisher.

0 komentar: to “ MAKALAH PUASA